Berikut 9 alasan kerja di advertising yang sering gue denger dari orang-orang beserta penyangkalan sinis yang selama ini gue simpen dalam hati. Sorry boys, I am an honest bitch. Brutally honest.

1. PENGEN BELAJAR IKLAN
Dari pengalaman gue, hampir gak ada CD-CD atau bahkan ECD-ECD yang mau ngajarin anak-anak buahnya. Palingan mereka cuma bilang “ini bagus itu jelek, ini ok, ini basi, ini kreatif, itu gak kreatif, bla bla bla!” Abis itu mereka sibuk ngerjain proyek mereka sendiri. Es-Je bo! Gak bohong.

2. PENGEN BIKIN IKLAN
Bo’ong banget! Semua orang bisa bikin iklan! Bu Gito aja bisa bikin iklan. Coba liat jaman dulu, mana ada biro iklan sih? Tapi toh ada aja iklan. Dan kita harus terima kenyataan, banyak iklan jaman baheula yang lebih bagus, lebih variatif, lebih jujur dan lebih berkelas daripada iklan-iklan masa kini.
Jadi, kalau alasan loe pengen kerja di advertising agency karena mau bikin iklan… ergh… mending gak usah.

3. PENGEN MENANG AWARD
Untuk menang award, gak harus kerja di advertising agency atau award winning advertising agency. Bikin aja iklan sendiri. Sekarang perorangan udah bisa ikutan kok. Ngalahin agency lokal atau multinasional? Bisa banget! Percaya sama gue.

4. PENGEN FUNKY GETU LOH!
Plis deh! Ke-funky-an dan keseruan dunia iklan itu cuma ada pas malam minggu atau malam citra pariwara yang makin tahun makin basi anyway… Dalam sehari-hari tetep aja dimaki-maki klien, begadang sampe pagi, kelaperan dan kecapean malem-malem. Bagus kalau dikasih makan sama kantor. Kalau enggak, makan tuh nasi goreng tek tek sampe enek.

5. PENGEN BIKIN CAMPAIGN
Hare gene? Boys, klien hari gini lagi pada susah duitnya. Bikin campaign itu gak murah. Udah 10 tahun belakangan ini, campaign cuma ada pas presentasi pertama aja atau pitching. Abis itu, ini gak usah itu gak usah. Bikin print aja ya, 1/4 halaman aja… BW! Semua proposal campaign boleh ditumpuk di pojokan. Atau kalau rajin masukin aja ke tas porto.

6. PENGEN KAYA
Kalau pengen kaya, jualan pisang goreng pontianak bisa jadi lebih menguntungkan. Mau bukti kalau iklan gak bisa bikin kaya? Cari majalah Forbes yang setiap tahun melansir 100 orang terkaya di dunia. Cari dan hitung ada berapa orang iklan di sana. Sayang, yang kayanya itu holding companynya. WPP misalnya. Kita-kitanya mah… Kalau misalnya semalam para pemilik saham WPP bilang, itu kayaknya agency di Jakarta ditutup aja deh, bo cuan! Ya sudah… kita bukan cuma miskin, pengangguran sekalian.

7. PENGEN TERKENAL
Ok deh kaka! Tolong sebutin siapa orang iklan terkenal? Fajar Rusli? Kepra? Pulang, tanya ke nyokap, bokap, satpam atau Mbak Pargi. Kenal gak mereka sama nama-nama itu. Atau iseng-iseng kalau pas lagi naik mikrolet. Cari tempat duduk deket sopir. Terus pelan-pelan, tepuk pundaknya, tanya “Mas, kenal Roy Wisnu gak?” Silakan…

8. PENGEN JADI YANG LAIN
Eits jangan salah! Banyak loh orang masuk iklan buat jadi jembatan. Sebenarnya pengen jadi bintang iklan, penyanyi, film director, bintang film dan lain-lain. Cuma karena gak kesampean atau kurang berbakat, ya udah… masuk di agency aja dulu deh. Kali-kali ada talent hunter yang menemukan mengorbitkan gue. Sah-sah aja sih alasan yang ini. Tapi biasanya mereka biasa-biasa aja pas kerja soalnya advertising bukan yang mereka mau.

9. PENGEN HIDUP TENANG
Ya… setidaknya gue dapet gaji tiap akhir bulan. Apa bedanya sama benalu ya? Tau nebeng untuk nyedot duit doang tapi gak ngasih kontribusi apa-apa. Gak ada bedanya kerja di advertising sama bidang lain. Yah mendingan kerja di bank lebih teratur hidupnya. Bisa ke gym setiap hari.

Waktu dulu gue nulis “Unhappy People of A Happy Industry” tak kurang seorang Gandhi Suryoto bertanya dengan sinis ke gue “Loe tipe yang mana?” Jawaban gue gampang “I am happy!”

Nah sebelum ada yang nanya “alasan loe apa kerja di industry advertising?” biarkan gue menjawabnya dulu. Jawaban gue “PENGEN HIDUP AJA.” Eksistensi gue ada di dunia iklan. Tanpa dunia iklan, gue ngerasa gak lengkap sebagai manusia. Tanpa dunia iklan gue gak bisa ngapa-ngapain lagi. Tanpa dunia iklan, gue gak lebih dari raga tanpa sukma.